logo blog
Selamat Datang Di Blog Mang Yono
Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,
Blog Mang Yono adalah Blog Pribadi yang menulis tentang Cerita dan pengalaman Mang Yono serta Artikel dan Budaya.
Semoga apa yang saya tulis di Blog ini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Ruwatan Bumi di Desa Bendungan, Pagaden Barat, Subang

Sampurasun ...

Ruwatan Bumi di Desa Bendungan, Pagaden Barat, Subang

MANGYONO.com - Sampai saat ini masyarakat diberbagai desa di wilayah Subang masih menjalankan tradisi peninggalan nenek moyang yang telah berjalan sejak ratusan tahun yang lalu.

Tradisi di maksud adalah berupa upacara Ruwatan Bumi, yaitu ritual manifestasi rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala yang telah diperoleh dari hasil bumi. Ruwatan berasal dari kata Ruwat atau ngarawat (bahasa Sunda) yang artinya memelihara atau mengumpulkan. Makna dari mengumpulkan adalah mengajak masyarakat seluruh kampung berikut hasil buminya untuk dikumpulkan, baik yang masih mentah maupun yang sudah jadi atau dalam taraf pengolahan. 

  Ruwatan Bumi di Desa Bendungan, Pagaden Barat, Subang

Tujuannya dari Ruwatan Bumi selain rasa syukur tadi sekaligus sebagai tindakan tolak bala dan penghormatan terhadap para leluhur. Pelaksanaan ruwatan bumi biasanya masing-masing daerah memiliki ciri sendiri-sendiri, namun pada intinya mereka melakukan ritual keagamaan yang kental dengan peristiwa budaya.


Pelaksanaan ruatan bumi ini biasanya setelah musim panen tiba diwilayah atau tempat tinggal admin. Setelah panen, kemudian melaksanakan ruwatan bumi agar panen berikutnya bagus. Di daerah Bendungan, Kecamatan Pagaden Barat, Subang, Jawa Barat, ruwatan bumi masih dipelihara dan dijalankan oleh masyarakat setempat susai yang diwariskan orang-orang tua dahulu. 

Warga ibu - ibu dan anak - anak berjejer dipinggir jalan
 Warga ibu - ibu dan anak - anak berjejer dipinggir jalan

Bahkan oleh Pemerintah Kabupaten Subang dijadikan agenda buadaya dan parawisata. Ruwatan bumi memang sangat unik dan menarik karena kekuatan tradisi di masa lalu yang terus terpelihara dengan baik. Ditengah modernisasi dan arus globalisasi yang sulit untuk dibendung, ruwatan bumi tentu saja menghadapi ancaman menuju kepunahan. Di beberapa tempat sudah mulai hilang. Dengan dipimpin tetua kampung, warga setempat berkumpul dan berkeliling kampung, yang biasa disebut "arak - arakan"




Arak - arakan itu skaligus digunakan untuk bersilaturahmi diantara warga, karena sambil berkeliling kampung sambil bersilaturahmi, warga yang tak ikut berkeliling berjejer di tiap gang yang diatas gang tersebut digantung hasil bumi.. Hasil bumi yang digantung diambil berebut pas rombongan arak - arakan lewat, tak hanya itu rombongan arak - arakan pun diguyur air se ember.. Tujuannya supaya kampung itu dingin, subur makmur dan dijauhkan dari kemarau panjang.. Bahkan, biasanya kepala desa diceburkan ke sungai... Hehehe

 Warga Dusun Gardu ibu - ibu, eteh - eteh dan anak - anak siap - siap dibawah gantungan hasil bumi...
 Warga Dusun Gardu ibu - ibu, eteh - eteh dan anak - anak siap - siap dibawah gantungan hasil bumi... Incaran sayah mah Pete dan Nanas ... hahaha

Ruwat Bumi merupakan kegiatan tahunan yang digelar warga di Desa Bendungan, Kecamatan Pagaden Barat.  Hasil bumi yang digantung ada kacang panjang, pisang, singkong, mangga, jeruk bali, petai, nangka, terong dan lain - lain. 

Menuju Gg. Blok Madrasah, Dusun Gardu, Desa Bendungan

Menuju Gg. Blok Madrasah, Dusun Gardu, Desa Bendungan


Kini di daerah lain tak ada lagi peristiwa seperti itu. Selain akibat modernisasi dan arus globalisasi, dibeberapa tempat disebabkan oleh larangan dan pemahaman agama yang semakin tinggi. Ada diantara daerah yang sama sekali menghentikannya karena dianggap bertentangan dengan ajaran Islam. Bisa jadi begitu mengingat upacara ruwatan bumi sangat kental dengan dupa dan kemenyan yang oleh sebagian kalangan dinilai berasal dari ajaran Hindu atau Budha.


Iring - iringan / arak - arakan Ruwatan Bumi.  Anak admin baju item sebelah kiri pegang pete sambil digendong mamahnya ... 


Ini hasil bumi yang admin dapat, sambil gendong si dedek Gigin
Ini hasil bumi yang admin dapat, sambil gendong si dedek Gigin, sambil pegang kamera ... satu, dua.. tiga... lompat ambil gantungan buah ini hahaha

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,..... "Anda Berminat menulis di Blog Mang Yono?. Punya pengalaman unik, menarik, curahan hati. Kirimkan tulisan anda ke e-mail: blogmangyono@gmail.com atau Contact Us
Enter your email address to get update from Mang Yono.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Silahkan berkomentar... Nanti akan saya kunjungi balik

Copyright © 2013. Blog Mang Yono - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger