logo blog
Selamat Datang Di Blog Mang Yono
Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,
Blog Mang Yono adalah Blog Pribadi yang menulis tentang Cerita dan pengalaman Mang Yono serta Artikel dan Budaya.
Semoga apa yang saya tulis di Blog ini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Cara Mencangkok Pohon Jeruk Bali Ala Mang Yono

Sampurasun .... Rampes ....

Blog Mang Yono.  Meskipun pada postingan sebelumnya saya pernah menulis tentang Memperbanyak tanaman dengan cara mencangkok, gak apa dah ini untuk memperjelas biar tambah jelas, sekalian penyegaran dengan poto – poto hasil jepretan terbaru saya hehehe.

Kebetulan saya hari Sabtu tanggal 26 Juli 2014 ini sedikit senggang, sambil ngabuburit  juga, saya iseng – iseng mencangkok pohon Jeruk Bali di belakang rumah saya. Tidak tanggung – tanggung keisengan saya ini mencangkok pohon jeruk bali sebanyak 5 buah hehehe. Seperti pada poto dibawah ini.

Cara Mencangkok Pohon Jeruk Bali Ala Mang Yono
Cangkokan Jeruk Bali saya jumlahnya ada 5 Bh

Nah, bagi Anda yang ingin tahu, atau sekedar ingin mengetahui cara mencangkok Pohon Jeruk Bali, silahkan dilanjutkan membacanya.
 

Siapkan alat - alat dan bahan yang diperkukan : 

Alat - alat dan bahan yang diperkukan
Alat - alat dan bahan yang diperkukan

1. Satu buah pisau,  pisau tersebut harus bersih  bila perlu dicuci dulu dan diasah, jangan menggunakan pisau yang bekas untuk mengiris bawang, cabai, terasi dan lainnya.


2. Tali rapia secukupnya, kira – kira panjangnya 20 Cm, tiap cangkokan memerlukan 3 tali, yaitu diujung Bawah – tengah – ujung Atas.


3.  Sabut kelapa, ijuk, gedebong pisang, tapi saya biasanya menggunakan plastik  karena lebih mudah dan praktis.


4. Tanah yang agak basah, kalau kering bisa dicampur dengan air.


5. Air untuk membasahi tanah dan cuci tangan

Nah, Setelah peralatan yang diperukan untuk mencangkok pohon jeruk bali lengkap, mari kita lanjutkan untuk cara pencangkokannya

Cara mencangkok Pohon Jeruk bali kerja:

 
1. Pertama – tama carilah dahan yang tidak terlalu besar atau terlalu kecil kira – kira sebesar ibu jari,   dan posisi dahan gampang dijangkau, usahakan mencari dahan yang tegak dan tidak ada buahnya. Ukurlah dari batang pohon kira - kira satu jengkal jangan terlalu mepet. Seperti Poto 1.


Pengupasan kulit batang kira - kira 20 Cm dari dahan
Poto 1 . by Mang Yono

Kupaslah kulit dahan yang akan dicangkok sekelilingnya dengan panjang kupasan ± 8 cm, untuk pengupasan biar lebih mudah yaitu melakukan geratan sekeliling pada batang bawah dan batang atas. Biasanya pohon Jeruk bali gampang sekali dikupas, dan kulitnya gampang dilepaskan dari batangnya.
Seperti Poto 2 .


Poto 2. by Mang Yono
Poto 2. by Mang Yono

2. Setelah selesai dikupas kulitnya , keriklah lendir / cambium dengan perlahan dan hati – hati, usahakan pengerikan cambium / lendir batang dilakukan dengan satu arah, yaitu  dari arah bawah ke atas jangan bolak – balik, karena sesuai pengalaman saya kalau pengerikan cambium / lendir batang dengan bolak – balik, pencangkokan akan gagal dan tidak tumbuh akar. Seperti Poto 3 .


Poto 3. by Mang Yono
Poto 3. by Mang Yono


Setelah pengerikan kambium selesai, rapihkan bagian atas kerikan, usahakan dengan hati – hati, jangan sampai merobek kulit bagian atas. Seperti
Poto 4 .


Poto 4. by Mang Yono
Poto 4. by Mang Yono

3.  Tutuplah hasil kupasan dengan tanah, bila tanah terlalu kering, bisa ditambahkan air, tujuannya supaya tanah tersebut bisa menempel pada batang pohon Jeruk bali. Perlu diingat juga, dalam proses penempelan tanah jangan menggunakan alat lain seperti sendok tanaman, apalagi menggunakan cangkul hehehe. Penempelan tanah dilakukan dengan tangan langsung, kalau yang alergi pada tanah silahkan menggunakan sarung tangan hehehe .

Seperti Poto 5.

Poto 5. by Mang Yono
Poto 5. by Mang Yono


Sambil ditekan – tekan tanah tersebut dibentuk opal dan aga meruncing ke bagian ujunga, pembentukan tanah ini bertujuan untuk memudahkan pembungkusan / penutupan tanah.
Seperti Poto 6.


Poto 6. by Mang Yono
Poto 6. by Mang Yono

4. Selanjutnya apabila penempelan tanah sudah selesai, bungkuslah tanah dengan plastic, lalu ikat kedua ujungnya dan tambahkan ikatan di tengah agar tanah tidak jatuh, selanjutnya proses pelubangan dibagian atas dan bawah dengan menggunakan lidi , paku atau benda lain yang bisa untuk melubangi pembungkus tersebut, pelubangan pada pembungkus cangkokan bertujuan  untuk memudahkan air masuk dan keluar.
Seperti Poto 7.


Poto 7 . by Mang Yono
Poto 7 . by Mang Yono

Untuk langkah terakhir, siramlah cangkokan – cangkokan yang masih baru tersebut. Lakukan penyiraman rutin paling sedikit seminggu sekali dan lihat, teliti cangkokan. Apabila kering, segera disiram dengan  melalui lubang bagian atas cangkokan. 


Biasanya akar akan tumbuh pada  3 - 8 minggu kemudian, tergantung jenis tanaman yang kita cangkok. 


Silahkan baca juga : Cara Menyambung tanaman dan stek satu mata

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,..... "Anda Berminat menulis di Blog Mang Yono?. Punya pengalaman unik, menarik, curahan hati. Kirimkan tulisan anda ke e-mail: blogmangyono@gmail.com atau Contact Us
Enter your email address to get update from Mang Yono.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

4 komentar

asyik nih mang..kalo bisa punya waktu dan lahan perkarangan yg luas..bisa jd tambahan penghasilan..hehe

eh blom lama kmrn istri sy nyari jeruk bali disupermarket harganya malah ada yg sampai 50 ribuan lebih..katanya jenisnya jeruk bali madu..
yg bikin mahal madunya kali ya hehe..

btw buat cara memakai midem bot nya..sy kan publish..sehabis nyoba koneksi nanti pas. udah mudik mang..skalian ngetes keceptn koneksi kya gimana :)

Balas

wahhh kritik poinnya dapet pada saat mengerik cambium tuh, sering salah juga kalo buat pemula hehehe.. makasih mang

Balas

Ngupas kulit pohonya bs pakai kater ato hrs pisau dapur mang..??

Balas

Aku mau cangkokan yang sudah jadi aja deh mang :)

Balas

Silahkan berkomentar... Nanti akan saya kunjungi balik

Copyright © 2013. Blog Mang Yono - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger