logo blog
Selamat Datang Di Blog Mang Yono
Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,
Blog Mang Yono adalah Blog Pribadi yang menulis tentang Cerita dan pengalaman Mang Yono serta Artikel dan Budaya.
Semoga apa yang saya tulis di Blog ini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Mitos Makan Pisang Dempet

Sampurasun ... Rampes ...

Blog Mang Yono. Pas melihat pisang dempet jadi teringat masa kecil, katanya jika makan pisang dempet bisa jadi begini lah, begitu lah, begana lah ... hehehe. 

Saya jadi takut untuk memakan pisang dempet ini, katanya jika ingin memakan pisang dempet ini, maka sebaiknya di bagi dua, biar tidak terjadi apa-apa kata mitos yang beredar, yah jika semua dikait - kaitkan dengan kehidupan sehari-hari maka semua yang ada di dunia ini tidak lepas dari mitos. Betul tidak ?.

Mitos Makan Pisang Dempet
Mitos Makan Pisang Dempet. Poto jepretan www.mangyono.com

Baca :  
 - Mengungkap kata Pamali
 - Upacara Empat Bulanan kehamilan Istri Saya
 - Calana jero parawan bisa pikeun ubar jarawat


Teringat juga Mitos Tentang pisang dempet ini, Jika ingin memiliki anak kembar, katanya disuruh makan pisang yang dempet. Terus ada lagi yang bilang, jika makan pisang dempet nanti anaknya kembar siam.

Memang sih menurut saya MITOS kadang ada benar dan ada tidaknya, kalau kita percaya maka akan terjadi, tapi jika tidak percaya maka tidak terjadi, khan katanya jika percaya akan menjadi sebuah Sugesti yang ingin tercapai dan akan selalu kita pikirkan, mungkin akan menjadi sebuah doa, Tapi menurut saya, ini mungkin cuma kebetulan dan mitos saja kalau makan pisang dempet itu bisa menyebabkan anak kembar atau anak apa lah Percaya tidak percaya , begitulah adanya,  kalau anda - andini bagaimana?

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,..... "Anda Berminat menulis di Blog Mang Yono?. Punya pengalaman unik, menarik, curahan hati. Kirimkan tulisan anda ke e-mail: blogmangyono@gmail.com atau Contact Us
Enter your email address to get update from Mang Yono.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

26 komentar

Tapi jarang-jarang juga ada pisang dempet

Balas

benar kata di atas, kalau dunia ini memang penuh dengan mitis dan misteri yang sangat membingungkan, Tapi kalau saya sendiri masalah pisang dampet ini lebih memilih tidak percaya Mang.

Balas

saya juga waktu kecil dilarang makan pisang dempet kata nenekmah cenah pamali,dan sugesti tersebut terbawa sampai sekarang,setiap ketemu pisang dempet langsung terngiang perkataan nenek ,padahal sudah lama sekali perkataan itu diucapkan nenek......

Balas

intinya pisang enak dimakan ....hehehheheh gtu aja, mitos2 yg brdar ya krna ntu dah jalan yg dintukn oleh Allah ,,, :)

Balas

Sewaktu saya kecil juga pernah mendengar mitos ini. Namun demikian Mitos seperti ini memang harus dilruuskan agar tidak terjadi kesalahpahaman dan salah pengertian

Balas

Kata para sepuh juga para pinisepuh saya juga begitu, katanya
Orang yang masih Muda jangan makan Pisang yang dempet.
Tapi mitos itu saya kurang tau kebenaranya. tapi sampe sekarang
Saya belum pernah makan pisang dempet tuh Mang Yono :)

Balas

Dulu waktu kecil juga nenek pernah bilang begitu. Karena belum ngerti ya percaya. Tapi pas udah besar aku anggapnya malah ajaib ada pisang dempet. Ya, dimakan aja, soalnya jarang-jarang yang nemu, kan, hehehe :)

Balas

hehe sama nasibnya kayak saya atuh kang saya juga dulu sama di takut takutin jangan makan pisang dempet nanti anakmu dempet lhoo gitu kata emak saya :v

Balas

saya malah sering sengaja mekan dempet begitu. biar keren.

Balas

ya ya sama mang,,,,nggak boleh makan pisang dempet kalau masih perawan atau masih belum punya anak,,ntar anaknya jadi dempet,,,,itu mitos mang,,,,

Balas

kata ortu zaman dulu anak perawan katanya ga boleh makan pisang dempet pamali lho mang..

Balas

Unik dan langka ya mbak hehehe ... kalau begitu di awetkan aja ya pakai air keras xixixi

Balas

Iya mas, tapi adanya pisang dempet itu bleh percaya ya mas, kalau tentang mitosnya, ya terserah masing - masing, mau percaya atau tidaknya hehehe

Balas

Samaa pisaaan..
terus ada lagi yah mitos yang gak ngebolehin makan pisang yg bagian kecil2nya itu(apa ya namanya lupaa >.<)

Balas

berarti perkataan nenek akang manjur ya kang heheh

Balas

Betul sekali mas, tuhan yang menentukan mah

Balas

Nah saya setuju dengan Kang Asep, harus mulai diluruskan ya kang, gimana coba kalau pisang satu tandan dempet semua, tuh pisang gak ada yang makan ya kang heheh

Balas

Berarti akang belum nyobain ya kang makan pisang dempet, pisang dempet rasanya nendang kang, bayangin aja sekali makan pisangnya dua hehehe

Balas

Betul sekali, pisang dempet jarang ditemukan, satu kebun pisang juga belum tentu ada pisang dempet ini hehehe... langka ya

Balas

Kalau sekarang gak takut lagi khan... semuanya serahkan saja pada Gusti Alloh

Balas

Biar keren dan kenyang ya mas, orang lain makan satu kita dah dua karena makan yang dempet hehehe

Balas

Iya mbak, katanya begitu , dulu sih paling takut makan pisang demper sampai sekarang masih terngiang aja kalau lihat pisang dempet langsung saya makan aja hehehe

Balas

Katanya sih begitu, tapi kalau ditelaah si ada betulnya juga, orang tua itu bilang secara sinonim mungkin ya padahal maksudnya bukan kesitu... Seperti orang tua bilang begini pada suamii yang punya istri hamil 9 bulan,
"Jang mun pamajikan bureuyeung 9 bulan montong ngalungkeun halu ka kolong" ...
Padahal khan artinya bukan kesitu, kalau ngomong langsung khan risi mungkin ya xiixix

Balas

Akur ya hehehe...

Pisang yang kecil atau paling kecil dalam satu tandan namanya Butiti, padahal maksudnya dari orang tua itu jangan makan pisang Butiti karena. Yang gede aja banyak, kenapa makan yang kecil dan gak ada isinya hehehe

Balas

kalau beneran dapet anak kembar, saya juga mau pisang dempet..

Balas

Tadi beli pisang emas dempet kata penjual untuk rezki lancar.
Jadi browsing malah nemunya ini

Balas

Silahkan berkomentar... Nanti akan saya kunjungi balik

Copyright © 2013. Blog Mang Yono - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger