logo blog
Selamat Datang Di Blog Mang Yono
Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,
Blog Mang Yono adalah Blog Pribadi yang menulis tentang Cerita dan pengalaman Mang Yono serta Artikel dan Budaya.
Semoga apa yang saya tulis di Blog ini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Cara membuat anyaman dari bambu

Sampurasun.... Rampes...

MANGYONO.com – Anyaman dari bambu merupakan sebuah tradisi yang sifatnya turun temurun, Setiap harinya anyaman semakin meningkat permintaanya di pasaran.

Menurut yang saya pelajari di waktu sekolah SMPN 1 Pagaden Baru waktu itu saya masuk di keterampilan Kerajinan dengan pak guru Wartono.

Cara membuat anyaman dari bambu
  Cara membuat anyaman dari bambu. Hihid bambu.

Macam - macam Anyaman Bambu
  i). Anyaman Tunggal
Disebut ayaman tunggal yaitu anyaman yang dibuat secara tungal/satu-satu di anyamnya atau satu tumpang satu. Ayaman tunggal  ini bisa di gunakan untuk membuat kerajinan anyaman:
    - Saringan / ayakan
    - Tampan/Cetakan pembuata Tahu
    - Cerangka dan lain sebagainya
ii).      Anyaman bilik atau anyaman dua - dua
    Disebut dengan anyaman bilik yaitu anyaman yang di buat secara disilang secara berurutan dengan melewati/langkah dua-dua. Anyaman ini bisa di gunakan untuk membuat
    -          Bilik
    -          Nyiru/tampan alat napi 

iii). Anyaman teratei
Disebut anyaman teratei yaitu sebuah anyaman yang sangat unik dan indah, berfungsi untuk membuat bilik bangunan/gubuk dengan harapan hanya sekedar sebuah seni bangunan dengan berbagai pariasi dan corak.

iv).  Ayaman Bunga Cengkih
    Disebut anyaman Bunga Cengkih yaitu anyaman seperti bunga cengkih. Nah, jenis anyaman ini bisa kita jumpai di beberapa anyaman seperti kipas / hihid, tolok/kecempeh, boboko, sangku, dll

Cara Pengambilan bambu   
i). Pastikan kita memilih bambu yang muda dan tidak terlalu tua

ii). Tidak semua bambu bisa kita pakai untuk membuat anyaman, karna jenis bambu sangat banyak dan fungsinya pun berbeda-beda, di sini yang kita pilih untuk anyaman adalah Bambu Tali.

iii). Cari bambu yang ujung dan rantingnya tidak menyatu dengan bambu lain, karna untuk memudahkan kita nanti menarik pohonnya.

iv). Bersihkanlah ranting-ranting yang sekiranya menghalangi langkah kita karna di kebun bambu biasanya di pakai sarang ular.

v). Perhatikan buku bambu harus panjang ukuran dagingnya sekitar 40-50 cm, hal ini membantu kita mempermudah mengolah bambu dan dalam menganyamnya nanti.

vi). Sesudah di pastikan bambu pas umur dan panjangnya buat di jadikan kipas sebelum kita tebang.

vii). Ketika kita menebang harus memperhatikan arah pohonnya dan dari dagu pohon bambu itulah kita di sarankan memulai pemotongannya, agar bambu bisa jatuh mengarah kepada arah condongnya. Jangan coba-coba sampai memotong dari arah pundak/arah atas badan bambu. Karna memang pundak bambu sepintas enak dan nyaman di potongnya tapi kalau kita potong pundaknya bambu tersebut akan langsung membelah dan mengarah wajah kita, peristiwa ini sering terjadi karena akan kurangnya ke waspadaan kita dan cara penebangan yang salah, akibatnya wajah kita yang jadi sasaran bambu.

viii). Sesudah pohon bambu jatuh, kita membersihkan rantingnya, sampai ke ujung yang sekiranya tidak terpakai.

ix). Bagian yang kita ambil untuk membuat anyaman adalah bagian tengahnya, karna dari bagian itulah yang paling bagus dan cocok untuk membuat anyaman, tapi kalau kita mengambil bagian pohon bambu yang puhunya kita pasti kesulitan karna di bagian itu sangat keras dan biasanya pendek ukuran bukunya.

x). Bambu yang sudah di tebang kita potong perbuku dengan menggunakan regaji supaya rapih hasilnya, dan usahakan jangan dengan bukunya kita ambil dagingnya saja.

xi). Setelah  di potong kita bersihka hinis/kulit yang bisa melukai kulit kita

xii). Usahakan pengerikan kulit tadi sama rata dan rapih

xiii). Setelah beres perngerikan baru kita memulai pembelahan dan pengirisan, kita sesuaikan saja dengan besar kecilnya bulatan bambu

xiv). Setelah pengirisan lalu kita keringkan bisa dengan sinar matahari atau kita bisa dengan cara di ganggang di atas tumpu

xv). Sesudah kira-kira kering rata kita sebit dengan menggunakan pisau raut/pisau lain asalkan tajam, dan di usahakan pisaunya tipis tapi keras. Dari sinilah kita di tuntut harus hati-hati karna banyak yang gagal dan urat bambu biasanya susah di sebit kalau kita belum biasa

xvi). Kita sebit dengan ukuran tipis agar kipasnya lenrut dan mudah untuk di anyamnya

xvii). Kemudian kita lihat apakah masih perlu pengeringan atau tidak, caranya kita coba raut/bersihkan bulu-bulu pori-pori daging bambu, kalau kelihatan sudah kering maka kita teruskan saja raut, tapi kalau bulunya masih mengembag dan susah di bersihkannya itu berarti masih perlu pengeringan.

xviii) Dalam proses perauta kita menggunakan tangan. Gunakan kain di tangan agar tidak terkena irisan/terusuk oleh pori-pori bambu.
 
Cara menganyam
  1. Dekatkan bahan anyaman yang sudah siap di anyam atau dihaluskan
  2. Penganyaman kipas atau hihid ini berbeda dengan menganyam bilik, tolombong, tampan, atau yang lainnya. Karna caranya di balik agar kedua sisinya kelihatan rapih dan tidak ada ujung anyamannya ( lihat photo kipas / hihid diatas ).
  3. Pertama kali memulai menganyam kita siapkan dua helai irisan bambu yang sudah dihaluskan / dihua, lebih baik dua - duanya memakai hinis agar kelihatan hasilnya rapih
  4. Untuk sumbu tengah kita perlu yang panjang ukurannya
  5. Sumbu yang satunya di zig-zag ukurannya agar nanti pas kita balikan cukup untuk ukuran di anyamkan
  6. Kita membuat sudutnya dengan menyilangka dan melipat secara sejajar dengan bagian yang kita buat untuk sumbu tengah dengan cara menambah bahan anyaman.
  7. Cara menganyam ini tidak lepas dengan hitungan satu-tiga-satu sampai seterusnya, dan yang ke sampingnya jangan salah jumlah anyamannya dua.
  8. Lakukan itu dengan berulang-ulang sampai hasilnya menjadi segitiga, dan sampai kira-kira kita sudah pas untuk membalikan anyaman itu.
  9. Perhatikan pas kita mau membalikan anyaman jangan salah dan jangan lupa akhir penganyaman kita akhiri dengan kitungan satu, agar rapih hasilnya, berbeda dengan kita letakan dengan tiga, hasilnya akan terlihat tidak rapih.
  10. Lalu kita saatnya membalikan anyaman kita dengan cara melipat ujung terakhir yang kita anyamkan, dan menganyanya kembali ke bagian tengahnya sampai ujung
  11. Lakukan selanjutnya dengan cara yang sama, sampai pada akhirnya akan jadi kipas berbentuk segi empat dan siap untuk diproses selanjutnya.

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,..... "Anda Berminat menulis di Blog Mang Yono?. Punya pengalaman unik, menarik, curahan hati. Kirimkan tulisan anda ke e-mail: blogmangyono@gmail.com atau Contact Us
Enter your email address to get update from Mang Yono.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

4 komentar

Terlihat gampang tapi kalau sudah di praktekan mulai kebingungan nyambunginnya kemana :D

Balas

hasilnya lebih wussh anyaman ya mang dibanding plastik :)

Balas

saya order kipas anyamannya mang, paling sedikit berapa ya?

Balas

Wah saya harus belajar banyak ini sama Mang Yono.
Saya ikut kursus sama Mang Yono cara membuat anyaman dari Bambu ya
Kira kira bayar apa gratis ya

Balas

Silahkan berkomentar... Nanti akan saya kunjungi balik

Copyright © 2013. Blog Mang Yono - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger