Menanam Lengkeng dan apotek hijau di sekitar rumah

Sampurasun ... Rampes ..

Tiap hari Minggu saya lagi rajin berkebun *supaya keren pake istilah berkebun padahal sih cuma iseng - iseng dikit buat membunuh waktu luang*.

Lahan kecil di samping rumah yang tidak seberapa luasnya, saya tanamin pohon cabe, kunyit, jahe, lengkuas dan tanaman bermanfaat lainnya. Tapi sepertinya saya harus berpikir seribu kali, kalo nanti pas udah gede tau - tau ada tangan iseng yang nyabut pohon saya gimana yak. Kalo ada yang perlu ya beli di warung mertua aja, kecuali bumbu dapur udah langka banget baru ngambil di samping rumah. Bukannya saya pelit, tapi emang pelit ... heheheh.

Dulu di halaman rumah saya banyak pohon buah yang rindang. Tiap pulang sekolah nongkrong di atas pohon sambil makanin jambu klutuk, jambu air atau buah salam yang udah mateng, paling enak naik sampai cabang tertinggi, makanin jambu sambil menikmati semilir angin yang bertiup sepoi-sepoi aih nikmat sekali. Tapi itu dulu.. Lain dengan sekarang ... heheh.

Penampakan buah lengkeng hehehe
Penampakan buah lengkeng hehehe

Sekarang saya mulai menanam pohon – pohon buah meskipun masih kecil, seperti pohon rambutan, lengkeng, pohon mangga, srikaya, jeruk bali, jambu air dan pisang ... hehehe.

Dari beberapa pohon yang saya tanam sih sudah ada yang berbuah, seperti tanaman lengkeng yang saya tanam belum setahun sudah berbuah, meskipun buahnya cuma 5 biji ... hahaha. Ga sabar pengen makan buahnya, senang rasanya kalo tanaman yang kita tanam sedang berbuah.
Buah lengkengnya cuma 5 biji ... Eh, malah dipetik anak saya
Buah lengkengnya cuma 5 biji ... Eh, malah dipetik anak saya... jadi tinggal 4 dah ... hehehe, memang betul sih kata orang - orang, buah lengkeng itu rawan jatuh, dimakan codot / kelelawar, atau dipetik anak kecil hehehe

Halaman kecil di belakang rumah sekarang udah jadi apotek Hidup dan tanaman buah. Tadinya cuma timbunan batu dan tanah yang ga enak diliat, sekarang udah berubah. Butuh kerja keras untuk menyulap lahan seperti itu, dulu saya ngegaliin tanah buat ngambilin batu-batu yang tertimbun di dalamnya, ngangkutin batu, terus tanem tanaman Apotek Hidup. Kadang ngayal pas lagi ngegali nemuin harta karun emas atau berlian yang tertanam di dalam tanah... hahahah. Semua dikerjakan saya, ga perlu jasa perancang taman atau tukang kebon. Punya tenaga kuli kenapa ga diupayakan semaksimal mungkin. Ada yang butuh jasa tukang kebon?. Silahkan kontak saya .... hahah..

Sekarang ini cuaca panas banget, di dalam rumah, di luar rumah, di mobil, di angkot... atau di manapun tetap kepanasan. Kita yang tinggal di negara tropis pengennya punya salju supaya adem, di belahan bumi lainnya malah kepengen liat matahari. Untungnya masih ada pohon di rumah, jadi panasnya nggak terlalu panas banget.

Lets go green! Jaman sekarang banyak imbauan (atau apaan ga tau namanya) tentang lingkungan. Marilah kita mulai dengan tindakan kecil dengan nggak buang sampah sembarangan, tanem sesuatu di halaman depan rumah atau kalau ga ada halaman bisa tanam pake pot....
Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar