Skip to main content

Beternak ayam kampung ala anak - anakku

Assalamu'alaikum..... Sampurasun.... Rampes...   


Beternak ayam kampung memang asik itu kata anak saya hehehe.. maklum saya ndak ada waktu beternak ayam, kan jarang pulang hehehe... awalnya anak saya dikasih anak ayam kampung oleh neneknya 3 tahun yang lalu, mudah – mudahan usaha beternak ayam kampungnya  akan segera mem-BIG.. #alah membesar mksdnya.. hehehe

Buat para om-om, tante-tante yang lagi baca ini.. hari ini saya ingin ngeshare kegiatan anak saya yang kurang lebih baru 3 tahun.. boleh kan?? ya boleh lah.. kalo gak ngapain coba anda sampe nyasar ke blog ini kalo bukan untuk baca – baca share-an saya.. hehehehe ....walau Cuma judulnya doang.... hehehe.. oksip.. intinya berbagi itu indah..


Ini ayam Gugum anak sulung mamang, kayaknya pas nih ayam buat di bakakak hehehe

hmm.. saya rasa gak perlu dijelasin lagi ayam kampung itu yang kayak gimana.. bla..blaa.blaa.. ba.. bii.. buu.. yaah.. oke lah merk nya ayam kampung aja pokoknya.. hihihi..


OK mari masuk ke sesi yang agak serius dikit.. inget ya.. “dikit” hehehe. Jadi ceritanya begini.. awalnya anak saya Gugum ( si kakak) dikasih anak ayam kampung oleh neneknya sekitar 3 tahun yang lalu, terus di pelihara. Meskipun sistem yg dipake waktu itu ya umbaran sih di lepaskan begitu saja sampai malam tidurnya pun di atas pohon .. 


Ayam bisa mencari makan sendiri tanpa berharap banyak dari makanan yang kita berikan.. (yang pasti hal ini juga menekan ongkos pakan). ayam bisa makan dedaunan disekitar, semut, rayap atau yang tak disangka ialah batu - batu kerikil yang ada di sekitarnya.


Ayam lebih kuat karena bergerak (bayangkan saja anda kalo duduk terus disuatu ruangan atau katakanlah kamar anda terus menerus tanpa olahraga, pastilah penyakitan.. minimal wasir -_-). jadi tehnik semi umbaran ini memberi kesempatan ayam untuk berolahraga.. hehehe…

Nah.. udah gitu.. set set set… (setahun kemudian) walhasil tuh ayam berhasil dikembangkan seinget saya waktu itu 15 ekor anak  ayam dari ayam yang di kasih neneknya.. akhirnya udah deh.. dapet di jual pas lebaran.. wuih.. patenn.. 1 ayamnya umur 6 bulan bisa 50 ribu tergantung harga tawar menawarnya dah..daaah.. juaaalll semuaa.... abis dah.. disisain beberapa lah buat biangnya biar pada nelor lagi.. dan satu di bakakak ...heheheh


Bulan Juni 2012 anak saya yang kedua lahir “Gigin”, nah untuk tradisi di kampung saya pas upacara nurunkeun/ turun bumi biasa ada bela 2 ekor ayam, 1 ekor untuk dipelihara dan 1 ekor lagi diberikan kepada Indung beurang, paraji ( dukun beranak) dua – duanya beli di si kakak Gugum. Setiap pagi Gugum dan Giginselalu kasih makan tuh ayam - ayamnya walau Gigin masih digendong hehehe... Alhamdulillah ayam  Gigin juga sudah  3 kali beranak hehehe 

Biasanya tahapan yang dilakukan kalau ayam sudah begini:


 Induk ayam Gigin mulai beger lagi, tahap pacaran mungkin ya hehehe
Anaknya baru berumur 2 bulan, dan sudah disapih induknya


Pembuatan sarang untuk bertelor, dibuat disekitar lumbung padi
Sudah 4 hari bertelur, tapi yang satu lagi telurnya kecil sekali, sebesar telur puyuh.



Well.. sekian lah tentang memelihara ayam ala anak saya... Anak sayapun pelihara ayamnya gakpernah pake vaksin – vaksinan  tuh.. aman sentousa.. intinya bagi saya,, biarkan ayam bermain lari2an tanpa beban.. jadi tingkat ke stress-an ayam berkurang dan mempengaruhi kesehatan.. ya sama lah seperti manusia.. kalo stress mikirin tetangga yang baru beli mobil yakin deh besok anda kena stroke..
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar