logo blog
Selamat Datang Di Blog Mang Yono
Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,
Blog Mang Yono adalah Blog Pribadi yang menulis tentang Cerita dan pengalaman Mang Yono serta Artikel dan Budaya.
Semoga apa yang saya tulis di Blog ini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Upacara Kehamilan Tujuh Bulan di Pagaden Barat, Subang

Sampurasun.... Rampes...

Blog Mang Yono. Sudah lama saya tidak nulis langsung di blogg .. heheheh. Akhir – akhir ini saya nulis blogg dengan cara dijadwalkan, ya begitu deh akhir – akhir ini saya lagi agak sibuk tapi postingan saya pengen terbit tiap harinya.

Ya, dengan cara dijadwalkan jamnya akhirnya saya bisa terbit tiap hari, dengan nulis puluhan artikel terus terbitnya tiap hari satu... Mantab khan, maklum dikampung sinyalnya agak susah, jadi posting di Jakarta 5 postingan cukup deh buat lima hari kedepan heheheh.

Ups, malah ngelantur  yuk kita kembali lagi ke pokok permasalahan.. hehehe

Upacara Kehamilan Tujuh  Bulan di Pagaden Barat, Subang

Nah,  kali ini saya mau berbagi cerita tentang Upacara adat sunda mungkin di Jawa juga ada ya,  yaitu Upacara Kehamilan Tujuh Bulan, ini upacara masih di laksanakan atau pun masih di lestarikan di daerah tempat tinggal mamang yaitu tepatnya di daerah Kabupaten Subang, Jawa Barat, Indonesia Raya....

Lihat :
Vidio Upacara 7 ( Tujuh ) Bulan Kehamilan di Subang


Hari minggu tanggal 22 September 2013 mamang menghadiri Upacara Kehamilan Tujuh Bulanan di tempat saudara, Anaknya Uak ( dibaca Paman ) yang setahun lalu melangsungkan pernikahan. Waktu itu tidak langsung saya posting di belog Mang Yono, maklum belum terjun di dunia perblogeran eheheh, cuma bisa bikin setatus di Pacebook, dan dapet like doang... hehehe.

Upacara Kehamilan Tujuh Bulanan ini tepatnya di Kampung Bendungan, Desa Bendungan, Kecamatan Pagaden Barat, Subang, Jawa Barat, Indonesia Raya... Merdeka.


Upacara Kehamilan Tujuh  Bulan dilakukan  Apabila seorang perempuan mengandung Tujuh Bulanu tapi ada juga upacara kehamilan di laksanakan pada umur kehamilan empat bulan dengan di sebut Upacara Kehamilan Empat Bulan. Upacara mengandung Tujuh Bulan ini di laksanakan dengan pengajian, yaitu undang – undang tetangga, ustadz , kerabat, dan saudara untuk  membaca ayat-ayat Al-Quran surat Yusuf, surat Lukman dan surat Maryam.
 

Baca :  Upacara Empat Bulanan kehamilan Istri Saya

Di samping itu dipersiapkan pula peralatan untuk upacara memandikan ibu hamil yang seba tujuh macam, diantaranya :
  • Buah - buahan tujuh rupa
  • Umbi - umbian tujuh rupa
  • Rujak yang terbuat dari tujuh macam buah
  • Kain samping tujuh lembar
  • Belut tujuh ekor
  • Bunga tujuh rupa- lampu minyak tujuh buah , sekarang pakai lilin Tujuh buah yang di kasih alas atau tatakan dari alat cobekan
Upacara Tujuh bulan dilaksanakan agar bayi yang di dalam kandungan dan ibu yang melahirkan akan selamat.  Dan dilakukan Tingkeban berasal dari kata Tingkeb artinya tutup, maksudnya si ibu yang sedang mengandung tujuh bulan tidak boleh bercampur dengan suaminya atau melakukan gituan *Pasti udah pada paham khan?. ..  Hehehe. Tingkeban berlangsung sampai empat puluh hari sesudah persalinan, dan jangan bekerja terlalu berat karena bayi yang dikandung sudah besar, hal ini untuk menghindari dari sesuatu yang tidak diinginkan.
Acara  Siraman ( Mandi ) di perempatan jalan.

Nah, Setelah pengajian selesai maka seterusnya dilakukan Acara  Siraman, berasal dari kata siram yang artinya Mandi. Kalau waktu itu pelaksanannya dilakukan di jalan perempatan. Siraman dilakukan oleh para sesepuh (orang yang dituakan) atau pak Ustadz dan pak kiyai serta mertua calon kakek dan suami dari ibu hamil tersebut,  untuk bergantian memandikannya. 

Kalau bisa, diusahakan berjumlah 7 (Tujuh) orang. Secara filosofinya tujuh dalam bahasa Jawa artinya pitu, yaitu pitulungan/pertolongan .. katanya sob.. kata orang Jawa hehehe. Setelah siraman dilakukan 7 ( Tujuh ) orang, akhir acara dilakukan memecahkan kendi yang di dalamnya berisi belut tujuh ekor serta uang recehan. Maksud dari siraman ini adalah untuk membersihkan lahir batin baik bagi calon ibu maupun janin yang dikandungnya dan semoga mendapat pertolongan dari Allah SWT.  Demikian banyak hal - hal positif yang bisa diambil dari upacara tradisional tujuh bulanan ini. 

Namun kalau menurut rangkaian upacara begitu banyak rangkaian yang sudah sebagian di tiadakan atau dikurangi rangkaian – rangkaian upacaranya. Mungkin karena kesibukan, ribet atau lainnya. Sehingga upacara tersebut dibuat lebih simpel dan semoga tidak mengurangi makna.
Pak Ustadz Memimpin Acara  Siraman.
  
Untuk Postingan Selanjutnya mamang siapkan Vidio Upacara Kehamilan Tujuh  Bulan yang mamang ambil vidionya di acara  Upacara kehamilan Tujuh Bulan Hari Minggu tanggal 22/09/2013 di tempat Uak / Paman. Tunggu saja ya Vidio You Tubenya pada postingan tanggal 24/09/2013,  jam 00.00 WIB ... hehehe

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,..... "Anda Berminat menulis di Blog Mang Yono?. Punya pengalaman unik, menarik, curahan hati. Kirimkan tulisan anda ke e-mail: blogmangyono@gmail.com atau Contact Us
Enter your email address to get update from Mang Yono.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

31 komentar

wah, jadi inget dulu pas acara tujuh bulanan, disiram air sampai kedinginan, tapi rasanya seneng banget.

Balas

saya baru tahu lo mang arti dari tingkeban :)

Balas

tadisi ini juga masih ada di daerah saya mang, nujuh bulanan...

Balas

di tempat saya namanya mitoni Mang, saya kemarin ndak pakai acara kayak gitu...

Balas

kirain mang yono yang hamil

Balas

kalau di tempat saya namanya tingkepan bukan tangkepan loh......

Balas

di gebyur orang satu kampung mau mbak ?

Balas

ini namanya mandi bareng

Balas

kl metani (nyari uban) sering gak? :lol:

Balas

Wahhh Klo didaerah saya Sihh Sudah Langka Mang Upacara" Yang Kayak G2an padahalkan Lumayan Yah mang Klo Budaya Tsb Dilestarikan agar Bisa Menjadi Nilai Lebih Buat Kebudayaan Derah :/

Balas

budaya adiluhung yang terus dipelihara dan dilaksanakan pada setiap calon ibu yang hamil 7 bulan...bayangin kalau disitu ada 100 ibu hamil 7 bulan...pasti seru dan rame banget tuh...;o)

Balas

tradisi kekayaan budaya, sangat unik dan perlu dilestarikan...

Balas

memang asyik ya mang kalau posting belog nya dijadwalkan. untuk liburan, tiap hari terbit posting. nggak tahu nya pas liburan selesai, komentarnya udah banyak. sippp dech master. saya ikut trik nya ach heheh :)

Balas

di mandiin ya mang, kalau tempat saya hanya selametan aja malemnya kendurenan...

Balas

dimana mana sama ya.>?
nujuh bulan pasti pake rujak dan belut
diganti pake belut mamang boleh gak..?

Balas

di adain lagi mas ...

Balas

haha nanti kedinginan, harusnya pakai air hangat mas

Balas

iya kang ... kata orang tuwa, dilarang masukin "alu" ke kolong rumah

# untuk dewasa .... ehheeh

Balas

mudah - mudahan tradisi ini bisa di lestarikan ya mas, biar anak cucu masih mengikutinya ehehehe

Balas

oooh mitoni ya namanya, iya mbak ini kan ndak wajib... yang penting tujuannya meminta keselamatan pada Alloh, ya?

Balas

ndak mungkin eheheh... saya kan orang baik - baik heheh

Balas

mandi kembang mas eheheh

Balas

tapi bagus kan kalau diadain lagi.. betul tuh kata sobat wismakreatif...

... yang ada upacara bendera ya sob?

Balas

betul kang jadi ada upacara masal ibu hamil Tujuh bulan... dapat Rekor Dunia deh.

Balas

iya betul mas, dan tiap daerah mempunyai khas masing - masing tentunya

Balas

iya master, tapi repot juga balasin yang komeng dan kembali blogwalking pada yang komeng... begitu master

Balas

iya mas, dimandiin sama para kiyai dan ustadz termasuk mertua dan orang tuanya...
kendurenan, apa itu mas?

Balas

nanti yang rebutan bukan anak kecil lagi mas ... jadi ibu - ibu yang gantian rebutan

Balas

Silahkan berkomentar... Nanti akan saya kunjungi balik

Copyright © 2013. Blog Mang Yono - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger