Skip to main content

Bersama Keluarga Ke Warung Sate Mang Gaang, Jl. Bakan Paray, Desa Sindang Sari , Kec. Cikaum, Subang

Sampurasun .... Rampes ...

MANGYONO.com - Bersama Keluarga Ke Warung Sate Mang Gaang, Jl. Bakan Paray, Desa Sindang Sari , Kec. Cikaum, Subang

Daripada puyeng mikirin Hama Wereng Cokelat yang menyerang Tanaman padi yang pada postingan Blog Mang Yono sebelumnya, nah di hari Minggu ini tanggal 2 Maret 2014, saya ber-7 yaitu Mertua, Adik Ipar, Anak saya, Istri saya termasuk saya juga hehehe, Berwisata ke Kolam Renang Tirta Citapen, tapi gak nyampe ding hehehe, tapi saya ber-7 melakukan wisata kuliner begitulah istilah kerennya .. heheheber.  

Ini tulisan merupakan promosi Warung sate Mang Gaang, Bakan Paray, Sindang Sari , Cikaum. Siapa tau Mang Gaangnya baca dan ngasih bonus makan di Warung Sate dengan gratis ... # Semprul ... hehehe

Dari kiri ke Kanan, Gigin ( Cecep), Gugum, Mertua Perempuan dan Mertua Laki - laki
Dari kiri ke Kanan, Gigin ( Cecep), Gugum, Mertua Perempuan dan Mertua Laki - laki

 Wisata kuliner. Hmmm, berangkat dari Rumah sekitar jam 11 Siang, langsung meluncur ke Jalan Bakan Paray, Sindang Sari , Cikaum  untuk mencicipi warung sate Mang Gaang.

Warung sate Mang Gaang  berlokasi di jalur Jalan Bakan Paray, ini adalah jalur menuju  Situ Citapen dan Kolam Renang Tirta Citapen.

Warung sate Mang Gaang cukup terkenal di daerah Sindang Sari, memang benar kata orang - orang, sate kambing-nya memang maknyus. Mertua memesan Sate kambing 3 Porsi, sate Sapi sebanyak 3 porsi, sop 3 porsi dan sate Hati kambingnya 1 Porsi, sate Hati ini untuk anak saya yang kecil dan sisanya saya santap juga hehehe. 

Warung sate Mang Gaang, Jl. Bakan Paray, Desa Sindang Sari , Kec. Cikaum, Subang
Warung sate Mang Gaang, Jl. Bakan Paray, Desa Sindang Sari , Kec. Cikaum, Subang
Dalam poto terlihat bungkus nasi ya, itu nasi bawaan dari rumah, tadinya sih buat cadangan kalau nasinya di warung sate kebetulan habis dan kebetulan nasi di Warung sate mang Gaang belum mateng, jadi cadangan nasi ini yang dimakan sambil nunggu nasi mateng hehehe.
Warung Sate Mang Gaang
 Warung Sate Mang Gaang
Mantap, kalo kata Anak saya yang sulung gak perlu ada usaha untuk nyabut daging dari tusuknya sama ngunyah itu daging . bumbu yang digunakan yaitu bumbu kacang,Harganya pas dikantong, dan rasanya sesuai kok dengan rasanya yang maknyus.
Dari kiri ke kanan, Gigin ( si kecil ), Jaenudin ( ipar), Gugum ( si sulung) dan mertua Perempuan 
Dari kiri ke kanan, Gigin ( si kecil ), Jaenudin ( ipar), Gugum ( si sulung) dan mertua Perempuan

Ini adalah traktiran dari mertua hehehe. Katanya kalau nanti selesai panen Rambutan mau wisata kuliner kecil – kecilan di warung Sate Mang Gaang, kalau saya sih tinggal siapin perut saja untuk menyantap makanan yang dipesannya, dan kebetulan juga saya belum gajian hehehe, gajian sih sudah, tapi khan ini lokasinya belum sampai ke Kecamatan Purwadadi, dan saya maksudnya juga sambil ngambil Tanferan Gajian, maklum lah kecamatan Pagaden Barat belum ada ATM BCA, jadi kalau mau ngambil uang di ATM harus menempuh jarak 15 KM Ke Purwadadi dan 20 KM ke Kecamatan Pagaden. Jadi kecamatan Pagaden Barat udik banget ya... hehehe. Mungkin karena kecamatan Pagaden Barat baru berbenah ya, berhubung kecamatannya ini adalah pemekaran dari Kecamatan Pagaden.
Tidak sabar menunggu nasi matang, untungnya bawa nasi dari Rumah hehehe
Tidak sabar menunggu nasi matang, untungnya bawa nasi dari Rumah hehehe


Gugum Si Sulung, masih tengok kiri kanan cari makanan yang siap di santap hehe
Gugum Si Sulung, masih tengok kiri kanan cari makanan yang siap di santap hehe

Gigin Si kecil  makan sate Hati bumbu kecap hehehe 
Gigin Si kecil  makan sate Hati bumbu kecap hehehe

Si Sulung makannya duluan ,eh selesainya belakangan heheh
Si Sulung "Gugum" makannya duluan ,eh selesainya belakangan heheh
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar