Mengenang sumur timba

Sampurasun ... Rampes.

MANGYONO.com – Sumur timba atau sumur kerek ini masih banyak yang menggunakannya di kampung saya, Subang, dengan alasan jika listrik mati, pompa tidak bisa menyala masih bisa nimba air disumur. 

Kalau saya sih dirumah sudah gak pakai lagi sumur timba, karena saya memakai penampungan air di lantai 2. Sumur sumbernya sih dari sumur timba cuman katrol tiang dan perlengkapannya di lepas, sumurnya juga sekarang atasnya di tutup, takut anak kecil atau ayam nyemplung ke sumur ... Tapi di kebun saya masih menggunakan sumur timba.

Sumur timba di kebun keluarga. Foto jepretan admin.
 Sumur timba di kebun keluarga. Foto jepretan admin.

Dulu waktu kecil saya suka nimba air saat mau mandi. Nenek saya yang disiplin dalam pendidikan anak-anaknya bilang ... 

“ Anu deuk mandi kudu nimba, mun teu daek nimba, tong mandi siah"

Artinya mungkin seperti ini 

“Yang mandi harus nimba, kalau tidak mau nimba tidak usah mandi "

Nah loh ...saya pun jadi ikutan nimba, karena omongan itu.... Hehehe. Waktu itu yang paling sulit waktu nimba air adalah saat menggoyang ember supaya ember tenggelam dan terisi air. Kalau cuma sekedar ngerek itu gampang.... untungnya saya punya cara, saya kasih pemberat dengan batu aja dibagian tali dekat embernya... udah beres, ember sampai air langsung terisi ... Pinter khan saya ... Hahaha 

Bersyukur masih bisa mengenang jaman masih kecil dengan segala keterbatasan teknologi. Semoga kelak 50 tahun lagi atau 100 tahun lagi keberadaan sumur itu masih ada.

TIMBA adalah alat pengambil air paling mudah agar tidak tumpah. Timbah memang alat tradisional, ketika teknologi mdern belum dikenal. Kini seseorang cenderung menggunakan mesin pompa, karena biaya tidak seberapa. Yang penting cepat dan air segera didapat. Bila tanpa alat, si pengambil air dapat tercebur lumpur, atau menatap batu dalam kondisi yang tidak menentu. Alhasil, bila kita berbuat, agar dapat meraih dan memperoleh manfaat, tentu harus menggunakan alat. Tanpa lat pekerjaan berbahaya dan sia-sia, tiada makna dan nilai guna.

Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar