logo blog
Selamat Datang Di Blog Mang Yono
Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,
Blog Mang Yono adalah Blog Pribadi yang menulis tentang Cerita dan pengalaman Mang Yono serta Artikel dan Budaya.
Semoga apa yang saya tulis di Blog ini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Tradisi Memberi Beras Pada Acara Hajatan Di Pagaden Barat

Assalamu'alaikum..... Sampurasun.... Rampes...  


Panen padi kecamatan pagaden barat sedang berlangsung, meskipun bulan puasa Ramadhan tapi tetap panen padi dilaksanakan. meskipun tidak serempak, karena dibeberapa tempat atau desa padinya belum siap dipanen. 


Biasanya pada musim panen atau setelah musim panen padi seperti ini, acara hajatan diadakan entah itu hajatan sunatan anak, perkawinan atau syukuran, atau bahkan membangun rumah. 

 

radisi Memberi Beras Pada Acara Hajatan Di Pagaden Barat

Tim Jurutulis Beras dan uang untuk perempuan. 
Untuk laki - laki sengaja ndak di poto bikin sepet dimata hehehe

Contohnya sekarang pas bulan puasa ramadhan saja undangan sudah berdatangan, tapi acaranya setelah bulan Ramadhan. Kalau surat undangan itu untuk laki – laki atau bapak - bapak sedangkan untuk perempuan atau ibu – ibu berupa sabun detergen yang ditempeli undangan dan jumlah yang ditagih

Berbicara tentang hajatan ditempat saya ada cara ngasih beras atau makanan , kue, daging , bumbu atau pun berbentuk uang ( Kondangan),  satu kebiasaan di kecamatan Pagaden Barat dan kecamatan sekitarnya jika ada acara hajatan. Para warga tersebut berduyun - duyun memberikan bantuan kepada yang malaksanakan hajatan. Perlu diketahui yang memberi bantuan itu di catat nama dan alamat serta barang yang diberikan termasuk uang kondangan dalam buku,  sehingga jika nanti si pemberi bantuan mempunyai acara hajatan maka akan di kembalikan seperti itu lagi ( seperti arisan ya hehe). Biasanya kebanyakan orang pada kasih beras ada yang kasi 1 liter ( tidak dicatat Cuma numpang prasmanan doang hehehe) ada yang kasih 5 liter, 10 liter atau 5 kilogram, 50 kilogram bahkan berkilo – kilo, jadi yang punya utang beras bersiap – siap saja deh untuk mengembalikan eheheh.
Seni galura lengser mapag pengantin


Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,..... "Anda Berminat menulis di Blog Mang Yono?. Punya pengalaman unik, menarik, curahan hati. Kirimkan tulisan anda ke e-mail: blogmangyono@gmail.com atau Contact Us
Enter your email address to get update from Mang Yono.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

36 komentar

semoga membawa banyak berkah mang

Balas

kayaknya adat ini gak cuma di daerahnya mamang aja.. di tempatku juga mang, jadi kayak hutang gitu ya mang.. wkwk ;D

Balas

eh, lha di tempat saya juga kok Mang...biasanya beras, gula jawa, mie kering, telur, bahkan kubis...hebat ya negara kita, masyarakatnya rukun dan penuh solidaritas..

Balas

itu sama kayak di madura mang, kalau di tempat asli saya tidak, ya ikhlas saja, tidak harus mengembalikan aslinya dan kesadaran juga sih mang

Balas

iya mbak, kaya hutang begitu. kalau rajin memberi ya pasti banyak didapat sampai ratusan karung beras,... makanya sehabis musim panen padi banyak yang nikahan dan musim paceklik banyak yang cerai wkwkwkwkw

Balas

iya mbak gotong royongnya masih tinggi ya...

dan ada lagi tradisi gotong royong di tempat mamang kalau mau membuat rumah untuk 1 hari diharuskan gotong royong entah itu yang mau bikin rumah si kaya atau si miskin cuma menyediakan makan dan minum saja. kalau bangun rumah type 36 sih 2 hari selesai.

Balas

iya mas, mendingan ngasih sedikit tapi ikhlas, tapi mau gitu ndak bisa mas tetep di catat, meskipun amplopnya ndak pakai nama tetep juru tulisnya nanya - nanya.

Balas

wah bagus nih acara gini semoga membawa berkah amin

Balas

sama mang.. di betawi juga gitu kata suami saya :)

Balas

gotong - royong atau istilah sundanya rereongan mas... Amiin

Balas

ooh masih ada di betawi juga ya..

memang sih kebiasaan begini ada enak dan ndak enaknya..
enaknya kalau di tempat mamang yang selesai hajatan dan tadinya rajin memberi pasti dapat beras ber ratus - ratus karung sampai sampai ada yang selesai hajatan dapat uang 150 jutaan, karena tadinya suka memberi ke yang hajatan paling sedikit 1 karung beras atau 80 kilogram... 80Kilo x 200 orang saja udah banyak kan dapetnya hehehe

ndak enaknya... pas ditagih pas berasnya ndak ada, kan kelabakan.

tapi namanya tradisi mau gimana lagi, yang penting rukun antar sesama...

Balas

ini persis di Jawa Timur dimana tempat saya tinggal sekarang,seperti menyimpan saja nanti kalau hajatan dikembalikan,,,,tapi ada bagusnya juga tuh Mang hehe

Balas

itu yang foto kedua, mang yono ya?
udah tua banget ya ternyata

Balas

iya kang sama dengan menabung atau arisan ya... hehehe

Balas

itu temen saya mas, aslinya muda, malahan lebih muda dari saya ... ups keceplosan hehehe

Balas

agak mirip dengan sebahagian adat di daerahku :-)

Balas

amang udah berapa kali panen dan paceklik..?
kikikikkkk
*siapin tameng

Balas

belum tau dia kalo di daerah cikatomas pelosok. ada petugas yang nyamperin tamu bawa buku kaya mau absen. tiap orang ditanya, "bade nyumbang sabaraha..?"

langsung duitnya diserahin ke petugas. mau nyumbang 20rb duitnya 100rb ga masalah, tinggal minta kembalian

Balas

oh mang yono ya
kirain mang lembu yang jadi lengser..?

Balas

keren Mang...kalau di kampung saya memang harus gitu Mang, masyarakatnya banyak yang nggak mampu, jadi bikin rumah ya modal gotong-royongnya yang kuat...soal bayar tukang mah bisa nomor sekian. tapi uniknya, kalau tak berangkat gotong royong, didenda...kasihan bapak saya dulu, beliau sering kena denda karena beliau bekerja

Balas

eh gitu ya Pak Raw...enak ya...ada kembaliannya

Balas

haaaahh... panen baru sekali dan paceklik belum pernah mas huwahahahah... * umpetin panci

Balas

iya mbak, kalau ndak datang dan ikut gotong royong nnti orangnya di kucilkan, padahal saya juga bekerja , malahan kerjanya di Jakarta, jadi jarang gotong royong hehehe, tapi kalau pas hari minggu doang yang bisa ikutan gotong royong hehehe

Balas

haha itu malah lebih parah heheeh, coba kalau yang datang cuma mau ikut prasmanan doang dan ndak bawa amplop, jadi malu kan heheehe

Balas

tapi mirip mang lembu ya mas..

Balas

berarti di Indonesia juara dalam gotong royongnya ya Bang...

Balas

didaerah ku juga gitu mang,jadi gak ketinggalan loh

Balas

Silahkan berkomentar... Nanti akan saya kunjungi balik

Copyright © 2013. Blog Mang Yono - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger