logo blog
Selamat Datang Di Blog Mang Yono
Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,
Blog Mang Yono adalah Blog Pribadi yang menulis tentang Cerita dan pengalaman Mang Yono serta Artikel dan Budaya.
Semoga apa yang saya tulis di Blog ini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Ritual Napian Beras, Tradisi keluarga di Subang.

Sampurasun ... Rampes.

MANGYONO.com - Ritual Napian Beras, Tradisi keluarga di Subang.

Berbeda dengan orang kota sekarang  yang memasak nasi pakai magicjar, tinggal colokin ke colokan listrik, lalu tunggu sampai nasi matang ... Hanya dalam belasan menit saja nasi sudah matang.

Istri atau keluarga saya di Subang memasak adalah sebuah kegiatan yang benar-benar menyita waktu. Bayangkan aja. Memasak nasi bisa butuh waktu 2 - 3 jam lamanya.... Dari mulai Napian, ngisikan, mirun seuneu / memasak nasi menggunakan tungku hawu.... Keburu laper ya... hehehe.


Ritual Napian Beras, Tradisi keluarga di Subang.
 Ritual Napian Beras, Tradisi keluarga di Subang.

 

Baca juga :  
Nyiru / Tampah, Alat Dapur Tradisional Indonesia  
Cara menanak Nasi dengan alat Tradisional Indonesia 
Proses dari menanam padi sampai menjadi beras  
Kakek saya pembuat anyaman Aseupan / Kukusan bambu 
Cara membuat anyaman dari bambu 
Peralatan Masak Tradisional Indonesia Tungku / Hawu
 


Nah, disini Saya coba tulis cara Istri saya ritual Napian beas.... Napian Beras dilakukan karena hasil gilingan padi itu kadang banyak kulit padinya (hu'ut), masih ada gabah yg tidak terkupas, atau beras yang terlalu kecil (namanya beunyeur) itu dipilih dan dipilah dengan alat yang namanya nyiru.

Beras yang sudah ditakar itu ditumpahkan keatas nyiru/tampah, lalu digoyang-goyang atau dikeatas bawahin supaya si gabah atau kulit padi, hu'ut dan beunyeur itu ada di bagian pinggir



FOTO : Napian Beras dengan cara dikeatas bawahin
FOTO : Napian Beras dengan cara dikeatas bawahin supaya si gabah atau kulit padi, hu'ut dan beunyeur itu ada di bagian pinggir

Nah setelah itu 3 hal yang tidak diharapkan itu disingkirkan, tidak dibuang. Tapi dikasih buat makanan ayam. Makanya ritual Napian beas adalah acara yang dinanti-nanti ayam... Hehehe.

FOTO : Napian beas sangat dinanti - natikan ayam... Hehehhe.
 FOTO : Napian beas sangat dinanti - natikan ayam... Hehehhe.
 
Mungkin cara seperti ini ditempat sobat sudah gak digunakan, atau gak ada... karena Nyiru pun gak ada... Hehehhe

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Mang Yono,..... "Anda Berminat menulis di Blog Mang Yono?. Punya pengalaman unik, menarik, curahan hati. Kirimkan tulisan anda ke e-mail: blogmangyono@gmail.com atau Contact Us
Enter your email address to get update from Mang Yono.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

4 komentar

di sini masih mang... tapi itu juga kalau beras giling sendiri, kalo beras dapet beli di toko mah gak ada serahan

Balas

Berarti Nyirunya sering ngangur nya Teh.... Deudeuh, karunya teuing tah nyiru

Balas

Dulu juga ibuku sebelum cuci beras terus di masak suka di tapian dulu tapi sekarang udah nggak mang soalnya sekarang suka beli beras yang bersih dari gabah hehe tinggal di cuci bersih aja

Balas

Kalau saya gak kebeli beras.. jadi sering napian beras... berasnya hasil giling sendiri sih .... hihi

Balas

Silahkan berkomentar... Nanti akan saya kunjungi balik

Copyright © 2013. Blog Mang Yono - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger